KISAH MOTIVASINEWSORGANISASI & KOMUNITAS

RELAWAN KSDA, MEMBANTU DARI HATI

Banda Aceh –  Sekilas tidak ada yang istimewa dari komunitas ini. Mereka adalah orang-orang dari berbagai profesi. Mahasiswa, Pelajar, PNS, Wiraswasta, Perawat, Wartawan bahkan pelayan hotel dan restoran. Namun mereka mempunyai satu niat yang sama, peduli untuk membantu kaum dhuafa di Aceh.

KSDA atau Komunitas Solidaritas Dhuafa Aceh terbentuk secara spontan.  Semua berawal dari sebuah kasus bocah sakit, yang memerlukan bantuan pengobatan dan pendampingan.

“Tanpa sengaja saya mendengar kasus seorang anak penderita  Hidrosepalus di Idi pada tahun 2013. Terdorong membantu meringakan biaya pengobatan, saya mengajak beberapa kawan untuk menggalang dana” tutur tokoh perintis berdirinya KSDA, Akmal Hanif kepada Aceh Today.

“Saya masih ingat saat itu bersama Yusmadi, Cut Avisha, Cut Putri, Auva Zuhelmi melakukan penggalangan dana di jalanan hingga warung-warung. Dari kasus ini lah tercetus ide untuk membentuk sebuah komunitas, yang mengkhususkan membantu kaum dhuafa yang menderita sakit, memerlukan bantuan dana untuk proses pengobatan serta pendampingan.” kisah Akmal.

Akmal yang merupakan pengusaha muda asal Aceh Utara ini  menyesalkan,  ternyata banyak kasus masyarakat Aceh yang sakit parah, namun tidak menjalani proses perawatan dan pengobatan. Alasannya, tidak memiliki biaya untuk ke Rumah Sakit yang bisa menangani sakit yang diderita, serta tidak memahami prosedur pengobatan.

12742023_10207545778155136_4328861932195176743_n

Sekjen dan Humas KSDA, Safrianto  menambahkan, seiring waktu, semakin banyak  anggota masyarakat khususnya pemuda yang memiliki kepedulian yang sama dan bergabung bersama kami. “Timbul ide untuk membuat komunitas, dan disambut baik semua teman. Sehingga kami membentuk Komunitas Solidaritas Dhuafa Aceh, tepatnya pada tanggal 21 Mei 2014,” ujar Safrianto bernostalgia. Safrianto menyebut awalnya KSDA hanya berkonsentrasi membantu Du’afa yang dirawat di Rumah Sakit Umum Zainal Abidin, Banda Aceh. Namun seiring berjalannya waktu, KSDA terus berkembang dengan bertambahnya anggota dan perwakilan di kabupaten kota di Aceh. Sehingga KSDA dapat membantu Du’afa  yang sedang menderita sakit untuk dirujuk ke Banda Aceh, jika dibutuhkan.

Selama ini bentuk bantuan yang mampu cropped-cropped-cropped-ah-rumah.jpgdilaksanakan KSDA, menyalurkan sumbangan donatur dalam bentuk santunan bagi dhuafa sakit, mengfasilitasi dhuafa yang sakit parah dan harus di rujuk ke RS di Banda Aceh, dan melakukan pendampingan pasien.

Namun demikian, KSDA juga melakukan bebeberapa kegiatan sosial lain sesuai kondisi yang terjadi, seperti membantu dhuafa yang menderita lumpuh, kanker, tumor patah kaki, melaksanakan donor darah massal, memberikan bantuan kepada korban banjir di Aceh, dan masih banyak lagi.

Hingga saat ini KSDA telah memiliki perwakilan di Banda Aceh, Aceh Besar, Pidie, Pidie Jaya, Bireuen, Lhokseumawe, Aceh Utara, Langsa, Aceh Tamiang, Aceh Jaya, Aceh Barat, Aceh Barat Daya, Aceh Tengah, Subulussalam dan Sabang.

ksda3

Kedepan KSDA berupaya bisa memiliki sarana rumah singgah dan mobil ambulance untuk memudahkan proses membantu dhuafa yang sakit parah. (Redaksi)

—-

Jika anda berniat untuk menjadi donatur, salurkan bantuan anda ke :

No. Rek. 0341997573 BNI a.n. Komunitas Solidaritas Dhuafa Aceh (KSDA)

Cp. 0852-7717-0062 (Evi)

Pengurus KSDA Pusat Periode 2015-2020

Penasehat                       :  Tgk. H. Hasanoel Bashry. HG (Abu Mudi Samalanga)

Pembina                          :  Mayjen. TNI. Rudi Polandi (Pangdam Iskandar Muda)
:   Tgk. Zulkhari (Tokoh Dayah)

Ketua Umum                  :   H. Akmal Hanif (Pengusaha)

Ketua Harian                 :  Deddy Ridwan  (Jurnalis)

Sekretaris                       :  Safriantor SML (Pengusaha Muda)

Bendahara                     :   Evi Yusuf (Perawat)

Kabid. Humas                :   Ahmad Dhani (Pengusaha Muda/ Photografer)

Kabid. Sosial                  :  Rizaldi Ramli (Pengusaha Muda)

Kabid. Program              :  dr. Joandre

Kabid. Dokumentasi       :  Sulaiman (Photografer)

Kabid. Pengkaderan       :  Bagas Rahmana (Pengusaha Muda)

Ketua KSDA Perwakilan

Banda Aceh                    :  Cut Avisha (Mahasiswa)

Aceh Besar                    : Indar (Mahasiswa)
Sabang                            : M. Haiqal (Manajer Perusahaan)

Pidie                                : Tgk. Syarifuddin (Aktifis Sosial)

Bireun                             :  Andriani (Pengusaha Muda)

Lhokseumawe                : Cut Aja Ainul Mardhiah (Perawat/ Model)

Aceh Utara                     :  Sulaiman Raju (Aktivis Kemanusiaan)
Aceh Timur                    : M. Saiful.S.Pd (Wiraswasta)

Langsa                           : Jefrizal (Mahasiswa / Photografer)
Aceh Jaya                      : Inayat Syah (PNS)

Aceh Barat Daya           : T. M. Roy Sam (PNS)

Aceh Barat                     : Melda Putri (Mahasiswi)

Show More

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Close